Gemerlap Bukit Bintang dalam Islam Konservatif Malaysia

banner post atas

Kalau perut udah kenyang pasti hati jadi senang. Ya, begitu lah keadaan saya sama mama setelah jutek-jutekan gara-gara si mama ribut lapar, ribut pilih makanan dan akhirnya makanan yang diributin gak dihabisin.

Oke semula saya pikir Bukit Bintang itu deket dari stasiun KL sentral, tinggal jalan gitu, eh ternyata jauh bingit pas lihat peta dan tanya-tanya. Jadi kadang-kadang, traveler yang udah gape pun suka sering salah. Setelah tanya dan mengikuti insting traveler, ternyata kita harus naik LRT/MRT dulu dan itu jauh. Jadi saya putuskan ke hotel dulu aja buat selonjoran.

Hotel kita deket banget sama Pasar Petailing dan Pasar Seni dan gak jauh dari stasiun, yang asiknya lagi deket sama bus ke Bukit Bintang yang free. Di daerah Petailing ini, kalau sore sampai malam ada pasarnya dan murah-murah buat beli oleh-oleh.

Iklan

Tadinya kita nginep di hotel Natalie (klo gak salah) via booking.com tapi pas liat wujud hotelnya aneh banget, bahkan pintunya enggak tahu ada dimana. Langsung aja puter badan cari hotel yang lain. Hingga terdampar di hotel yang jaraknya cuma 300 m dari situ.

Kita pesan kamar sekitar 60 RM semalam utk berdua dengan AC dan TV, lumayan banget karena di sekitarnya memang mungkin ada yang lebih murah tapi kalau malam suka ketutup sama pedagang pasar, pasti berisik. Klo hotel ini ada di depan gang persis dari pasar malam Petailing.

Setelah beberes solat Asar, kita langsung tancap gas ke KLCC alias menara kembar fenomenal Malaysia. Jaraknya enggak jauh dari Petailing cuma ngelewati 2-3 stasiun aja kok pakai LRT.

Turun dari stasiun kita bingung karena pas keluar stasiun itu mal, sampai harus nanya-nanya karena terjebak di dalam mal yang super gede dan ternyata itu adalah bagian dari menara kembarnya.

Nggak enaknya, kita datang pas pekerja pada balik, jadilah rame banget. Cuma yang bikin saya tertarik itu banyak wanita kantoran yang pake baju gamis ala mau ngaji dengan jilbab segiempat yang menutupi dada. Jarang banget yang pake jilbab fashionable ala pekerja kantoran di Indonesia.

Setelah ngider hampir setengah jam, akhirnya pas keluar gedung, jreng… jreng ini dia menara kembar kebanggaan Malaysia. Mama sampe bilang “Tinggi banget ya mama sampe pusing” hahahah….

Karna kita ke sini sore-sore dan masih berasa panas, jadi enggak banyak orang yang ambil foto di sini. Biasanya kalau malam, rada susah karena biasanya pelancong ke sini sembari liatin air mancur joget hehehe….

Dari KLCC, kita menuju Masjid Jamek yang katanya legendaris gitu. Keluar dari stasiun, nyatanya jalan ke pintu keluar Masjid Jamek panjang bener…. sampe capek hayati naik turun tangga! Eh udah capek-capek masjid Jameknya lagi direnovasi dong, cakep bener kan!

BACA JUGA  CERPEN INSPIRATIF (10) GOES TO PACIFIC OCEAN (Part 2)

Kita berdua udah ngos-ngosan si mama kembali sewot mau ke toilet, akhirnya saya ngadem bentar di Sevel-nya Malaysia. Sementara mama dibawa tukang sevel ke toilet hahaha.

Setelah berbincang sama si penjaga toko yang baik itu ternyata hotel kita bisa ditempuh dengan jalan kaki, lagi-lagi ngelewati night market Petailing yang bikin pengen belanja terus. Untuk oleh-oleh emang harganya bersahabat banget, bisa dapat souvenir-souvenir segabreng dengan harga murah.

Bukit Bintang

Kita balik hotel sebentar untuk salat magrib dan isya baru kemudian ke Bukit Bintang. Bisa dibilang tempat ini ada primadonanya Malaysia. Kalian bisa ke tempat ini dengan bus warna pink yang khusus pemberhentian akhirnya di Bukit Bintang dengan gratis. Gak dimana mana, yang gratis pasti laku, jadi aja kita rada desek-desekan.

Memasuki Bukit Bintang atmosfernya udah beda banget karna di sini hampir 70% nya bule berseliweran. Kuala Lumpur bagi bule emang nyaman bgt, mereka bisa jalan-jalan santai, ekspatriat juga gitu, karena fasilitas umumnya udah apik banget. Tansportasi oke, gak banyak mobil dan jalannya lebar-lebar. Emang kayak di Jakarta yang ada metromini berasep tebal dan ngetem sembarangan. Apalagi trotar Jakarta, keren banget semua penuh sama pohon, tiang listrik atau toko orang jadi jalan kaki di jalan raya wkwkwkkw

Setelah bingung beberapa menit, akhirnya sampai juga di pusat kulineran Jalan Alor yang panjangnya sekitar 500 meter isinya tenda makanan semua. Pas ke sini kurang nyaman karena lagi ada perbaikan jalan dan khawatir juga makanannya gak halal karena rata-rata bule minum alkohol dan penjualnya tionghoa (takut pakai minyak babi). Akhirnya nyaris ke ujung, ada mba-mba teriak “halal-halal”, yaudah lah langsung disamperin dan duduk manis.

Makan di sini rata-rata seafood dan makanan China tapi ada juga gerobak jual ubi dan es krim. Saya waktu itu pesen kepiting, sayur kangkung dan makanan yang familiar dan gak aneh-aneh plus teh tarik. Nyokap udah megap-megap makan di sini, kekenyangan. Makanannya si rasanya biasa cuma sensasinya aja beda karena bareng-bareng sama turis-turis yang banyak banget. Akhirnya jam 9 malam kita balik ke hotel.

Dan mulai lah di sepanjang jalan ini ada pramuria alias PSK yang mungkin dari negara-negara konflik, ada juga pengemis dari Suriah yang sampai bawa-bawa anak kecil. Hmmm…. kasian ya.

Uniknya di sini orang pribumi jarang banget nongkrong-nongkrong cantik. Apalagi yang pake jibab jadi berasa enggak nyaman. Yang bisa saya pelajarin juga, Islam di Malaysia lebih sedikit konservatif dari kita. Bisa dilihat dari pakaian dan juga tempat nongkrongnya.

BACA JUGA  2 Dunia Malam Jepang, Shinjuku & Asakusa

Selain itu, waktu saya subuh-subuh nonton program TV yang mirip kayak Mamah Dedeh, gak ada tuh emak-emak pengajian yang dandannya menor ato pakai baju wah. Yang mencolok, justru mereka ribet banget nyatet. Ketawan kan mereka bukan mau masuk tipi tapi mau beneran belajar. Dari program tipi Malaysia juga saya baru kenal Wak Doyok yang terkenal itu sama obat penumbuh rambut ternyata seorang aktris, dia bawain acara lawak tapi aneh dan gak lucu wkwkwkwk…..

Pulang

Satu lagi yang miss dalam perjalanan saya ke Malaysia, saya baru tahu klo LRT atau MRT itu tutup jam 11 malem sampai pagi jam 6. Sementara pesawat saya jalan jam 7-8 pagi. Bingung aje, iya kalau bandaranya deket. Beuh bandaranya kan jauh dr pusat kota bisa satu jaman.

Nyokap stres dia minta kita langsung ke bandara aja malam itu juga dan nginep di sana sampe pagi. Ogahhhh saya, akhirnya puter otak minta uncle hotel buat pesenin taksi ke KL Sentral dari situ kita bisa naek bus atau naek kereta cepat.

Karna kalau dari Petailing langsung ke Bandara katanya bisa sampai 300 ribuan dan duit kita udah tipis banget. Akhirnya pake cara gitu aja ke KL Sentral. Pagi buta udah deg-degan karena taksi yang dipesan uncle kaga dateng-dateng, dan kita mengembara di tengah pagi buta sampai akhirnya pesenan taksi uncle nyusul kita. Alhamdulillah lega rasaaaaanya

Jam 5 kita udah di bus KL Sentral, berharap busnya melaju cepat, eh beneran cuma stgh jam aja dan kita langsung buru-buru salat Subuh sembari ngabisin duit buat beli oleh-oleh. Yang lucunya, kita beli beberapa minyak angin dan kekurangan duit sampai akhirnya ditawar dan dikasih dong sama chi chi nya wkwkwkw udah kayak di pasar ya!

Akhirnya harus ngucapin selamat tinggal buat negara tetangga kita. Banyak pelajaran yang bisa didapat, karena esensi perjalanan itu pengalamannya kan bukan fotonya aja ya (yaang ilang) wkwkwkw…

Yang pasti perjalanan ini bikin saya sama mama juga makin dekat setelah perjalanan pertama saya ama dia ke Aceh. Semoga segala cerita saya bisa bikin kalian survive dan belajar dari kesalahan saya ya di Malaysia. Terpenting, jangan sampai lewatin kesempatan traveling bareng mama buat quality time mumpung mamanya masih kuat. Dijamin seru!

(Blog TyaTutu)