NOVEL (1) CINTA YANG BERSATU OLEH:ABDUL QUDDUS AL MAJIDI (SISWA KELAS IX SMP NW JAKARTA)

NOVEL (1) CINTA YANG BERSATU OLEH:ABDUL QUDDUS AL MAJIDI (SISWA KELAS IX SMP NW JAKARTA)

Bangun Pagi

Hari ini, Reza berbaring di kamarnya menggunakan gaya kebo tidur. Waktu liburan kemarin, hanya diisi waktunya dengan rebahan, sekali-kali jalan-jalan. Lagi asik-asiknya tidur, ada seseorang yang mengetuk pintu kamarnya.

Tok-tok-tok!! Krek!!

“Reza, bangun… Udah pagi. Udah jam berapa nih lihat!” Kata bunda Sari sambil menepuk pahanya.
“Apasih bun? Orang Reza masih ngantuk juga.” Jawab Reza sambil menarik selimut dan melanjutkan tidurnya.
“Kamu itu. Hari ini ‘kan kamu baru masuk sekolah. Cepet bangun, nanti kesiangan kamunya!”
“Oh…” Reza diam sebentar sambil tiduran. “Apaa? Hari Reza baru masuk sekolah? Ngapa gak bangunin dari tadi?…”
“Kamunya aja yang susah dibangunin. Udah dibangunin malah tidur lagi tidur lagi.” Jawab bunda Sari tak mau kalah berkomen. Daripada debat, mendingan Reza mengalah dan lari terbirit-birit menuju kamar mandi, tapi gak mandi. Cuma nyuci muka penuh belek kanan-kiri biar terlihat segar kelihatan semangat untuk sekolah.
“Cepet amat, kamu mandi bebek Reza?”
“Oh iya, bun. Reza lupa mandiin bebeknya. Entar sekalian deh mandiin ayam di belakang rumah.”

Bunda Sari mengerutkan jidat heran. Sejak kapan ayam sama bebek dimandikan? Gak ada sejarahnya bebek dirawat sampe segitunya. Kalo kucing, mungkin harus dimandiin biar bersih. Mungkin Reza sangat ingin punya kucing biar dimandiin tiap hari. Atau untuk mengamalkan ajaran ustadnya, kebersihan sebagian dari iman?
Astaghfirullah, maksud bunda kamu kok mandinya cepet banget. Bukan mandiin ayam sama bebek di belakang rumah.” Jawab bunda dengan menahan tawanya.
“Eh, nggak jadi mandi bun, Reza takut telat. Soalnya gak keburu kalo bersihin bebek dulu l. Gak sempet mandi, bun…” Jawab Reza. Saat dia pingin ke kandang ayam yang ada di belakang rumah, bunda memanggilnya lagi.
“Reza!” Sahut bunda.
“Apalagi sih bun?” Reza berkata sambil menoleh ke arahnya.
“Ya udah kalo kamu gak mau mandi. Cepet sana solat subuh dulu! Habis itu kamu sarapan. Bunda udah siapin di ruang tamu.”
“Entar aja makannya. Reza mau wudhu dulu terus solat.” Kata Reza sembari beranjak ke tempat khusus wudhu di samping kamar mandi. Setelah sholat, dia bersiap untuk berangkat.
“Ini ajak adikmu. Sekalian boncengan sama kamu. Bunda takutnya kenapa-napa kalo Anisa berangkat sendiri.”
“Ayo Nisa!” Ajak Reza pada ade nya dan menuju motor kesayangannya.
“Yaudah bun, Reza berangkat dulu ya. Assalamu’alaikum…”
“Waalaikumsalam… Hati-hati ya Reza, Anisa. Jangan ngebut-ngebut!”

BACA JUGA  Keberhan Itu .....

Reza bersama adiknya melaju dengan kecepatan 80 km/jam. Gak terlalu ngebut dan gak pelan-pelan amat. Setengah jam kemudian, sampailah dek-bang, adek abang ini di sekolah SMP Negeri 9 Jakarta Timur, tempat Anisa sekolah. Mulai detik ini, menit ini, adiknya akan diantar ke sekolah tiap hari. Dia takut kejadian pas kelas tujuh, ada orang yang mengajaknya jalan-jalan, padahal Anisa gak kenal siapa orang itu. Makanya dua sodara kandung ini selalu bareng pas berangkat, maupun pulang sekolah. Saat ini rawan penculikan, apalagi pas jalanan lagi sepi. Berhati-hatilah…
“Turun!”
“Oh iya bang, nanti aku pulangnya agak telat. Soalnya ada rapat OSIS di sekolah. Entar jemputnya jam 5 aja ya bang.” Pinta Anisa sembari turun dari motor abangnya. Baru berjalan tiga langkah ke depan menuju sekolah, Anisa menoleh ke belakang dan berbalik, Reza menghentikan langkahnya.
“Sebentar, Nisa. Bukannya kamu udah rapat kemaren? Kata bunda pas ditanyain kenapa kamu telat, katanya ada rapat mendadak. Gak mungkin rapat terus dari minggu maren…”
Hmm… Saya gak yakin deh kali Nisa pulang telat gara-gara rapat. Batin Reza.
“Eh-eh, anu bang. Kemaren sabtu gak jadi. Soalnya pembinanya gak dateng sama ketuanya.”
“Oh, gitu. Yaudah jam 5 sore ya. Kalo misalnya lewat jam 5, abang nungguin tapi gak nongol juga, abang bilangin ayah sama bunda biar kamu gak usah ikut OSIS lagi.” Ancam Reza yang membuat Anisa menelan ludah. “Iya, gak lama kok.”
“Oh… Gitu. Yaudah masuk sana! Udah jam berapa nih, entar telat lagi.” Kata Reza sambil mengelus kepala ade nya. Setelah Anisa masuk, dia cepat-cepat menyalakan motornya. Tanpa sengaja, ia ngelihat adenya dipeluk oleh seorang laki-laki. Reza kira cuma temenan. Tapi, masa iya temenan sampe pelukan segala. Mustahil… Pasti ada apa-apanya nih antara Anisa dengan cowok itu. Sangat mencurigakan…

BACA JUGA  CERPEN INSPIRATIF (3) MAKHLUK TAK DIUNDANG Oleh : Abdul Quddus Al Majidi (Siswa Kelas VIII SMP NW Jakarta)

Oh… Jadi ini alasan Nisa pulang telat. Hebat ya, udah ngebohongin ayah, bunda sama bang Reza. Nanti pulang harus jujur ya sama abang. Pikir Reza.
Setelah melihat kelakuan adiknya itu, dia berangkat ke sekolah dengan terburu-buru seperti dikejar-kejar masyarakat gara-gara nyolong kotak amal di masjid. Sesampainya di SMAN Jakarta 101,ia memarkirkan motornya di samping kanan sekolah, di tempat parkir khusus SMAN ini. Keberuntungan pun datang tak terduga. Saat ingin keluar dari parkiran, Reza menyenggkl seorang cewek yang cukup cantik.

BACA JUGA  HIKMAH DIBALIK CERPEN (5) ALLAH SELALU MEMBERI PERTOLONGAN OLEH : ABU AKROM

Bukk!!

Cewek itu terjatuh dan buku-buku yang dibawanya jatuh berserakan.
Waw… Cantiknya… Gumam Reza.

“Aduh… “
“Eh, aduh, maaf-maaf. Saya nggak sengaja. ” Kata Reza bersalah. Ia membantu cewek itu berdiri.
“Iya, gak apa-apa. Saya juga minta maaf. ” Kata perempuan itu sambil meraba-raba tanah, mencari sesuatu.
“Kamu cari apa? “
“Saya lagi cari kacamata saya. Tadi kayaknya jatuh disini. ” Jawab perempuan itu. Reza membantunya hingga nemuin kacamatanya yang tergeletak di dekat kakinya, maksudnya deket dengan sepatu miliknya itu.
“Ini punyamu bukan? ” Kata cowok itu sembari menyodorkan kaca yang buat dipake di matanya. Lalu diambilnya.
“Oh iya, ini kacamata saya. “
“Eh tapi, kamu jangan marah ya!”
“Kenapa? Emang ada apa sih? ” Tanya perempuan itu semakin bingung.
“Itu kacamata kamu… Udah patah. “
“Oh, yang ini. Gapapa. Lagian ini kacamata udah lama kok. Emang udah gak layak pakai. “
“Trus, nanti kalo gak kelihatan, pas kamu ngerjain apa tuh, tugas, gimana ngerjainnya? ” Tanya Reza kikuk.
“Ya… Gak apa-apa. Masih ada temen saya yang bantu nulisin kok. “
“Kali gitu, saya ke kelas dulu ya. ” Lanjutnya sambil beranjak pergi.
“Tunggu! ” Kata Reza sambil mengeluarkan kacamata cadangan yang disimpan di tasnya.
“Ini pake. ” Diapun pengen memakaikan kaca bermata pada perempuan itu, ditangkis cepat olehnya.
“Eh, gak usah. Gak apa-apa kok. “
“Udah, pake! Sini aku pake in. “

BACA JUGA  KADO TERINDAH DARI AYAH

Kaget sekali pandangannya ketika melihat Reza.
Ih… Ganteng banget nih cowok. Batin perempuan itu sembari gak mau pindah mata melihat cowok super-gans yang ada di depannya. Reza pun ber-inisiatip siapa dan apa namanya.
“Nama kamu siapa?” Tanya Reza penasaran.
“Nama aku Salwa Salsabila. Emangnya kenapa? “
“Nggakpapa kok. Namanya indah, seperti orangnya. “
“Kalo kamu? “
“Namaku Muhammad Reza Syahputra.”

Baca Selanjutnya

DARI PENULIS

BERITA TERKAIT

IKLAN

TERBANYAK DIBACA

BACA JUGA