KHUTBAH JUMAT EDISI, 28 AGUSTUS 2020 UPAYA MENJAGA NILAI HIJRAH

KHUTBAH JUMAT EDISI, 28 AGUSTUS 2020 UPAYA MENJAGA NILAI HIJRAH

بِسْمِ اللهِ وَبـِحَمْدِهِ. اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

اَلْحَمْدُ ِللهِ وَكَفٰى ، وَسَلاَمٌ عَلٰى عِبَادِهِ الَّذِيْنَ اصْطَفٰى. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدَهُ.

اَللهُمّ صَلِّ وَسَلّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلٰى يَوْمِ الدِّيْنِ, اَمَّا بَعْدُ. فَيَا عِبَادَ اللهِ, اُوْصِيْكُمْ وَاَيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فىِ الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

اَللّٰهُمَّ اَصْلِحْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَفَرِّجْ عَنْ أُمَّةِ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَارْحَمْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَانْشُرْ وَاحْفَظْ نـَهْضَةَ الْوَطَنِ فِى الْعَالَمِيْنَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Puji dan syukur Alhamdulillah marilah kita sampaikan kehadirat Allah Robbul’izzati, pada kesempatan jumat ini kita kembali dapat melaksanakan kewajiban sebagai seorang muslim yaitu shalat Jumat secara berjamaah di masjid yang kita cintai ini. Shalawat dan salam marilah kita sampaikan kepada uswatun hasanah kita yaitu baginda nabi besar Muhammad SAW. Juga kepada segenap keluarga dan sahabatnya, semoga kita semua yang hadir di masjid ini, kelak di hari qiyamat mendapatkan syafaat dari beliau. Aamiin.

Menghawali khutbah singkat pada kesempatan ini, sebagaimana biasa khatib berwasiat kepada diri pribadi saya dan kepada seluruh jamaah, marilah kita bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa yaitu melaksanakan semua perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya.

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Secara umum semua peringatan hari besar Islam, hanya terasa nuansa Islaminya pada saat peringatan tersebut dilaksanakan. Setelah itu tidak berbekas sama sekali, hanya sedikit yang dapat mengambil ibrah (pelajaran) untuk dijadikan sebagai pedoman dan patokan dalam kehidupan sehari-hari. Termasuk memperingati tahun baru Islam 1442 Hijriyah ini, semestinya umat berlomba-lomba mengaktualisasikan nilai-nilai positip yang ada pada peringatan tahun baru Islam. Secara umum nilai yang diajarkan kepada kita adalah dengan semangat hijrah kita rubah keadaan diri kita menjadi insan yang lebih baik, lebih kreatif, lebih inofatif dan lebih produktif. Sehingga keberadaan kita di muka bumi ini benar-benar bermanfaat bagi orang lain.

BACA JUGA  Hikmah Pagi : Hikmah dibalik Musibah Jatuhnya Pesawat Sriwijaya Air SJ-182 rute Jakarta-Pontianak.

Ini menjadi koreksi bagi kita, janganlah kita menjadi umat yang hanya senang melakukan seremonial yang bersifat rutin dengan biaya yang tidak sedikit, tetapi tidak ada bukti nyata dalam kehidupan. Oleh karena itu, mari kita terus menghiasi hari-hari kita dengan nilai-nilai hijrah yang sangat mulia itu.

Diantara upaya kita agar nilai-nilai mulia tersebut terjaga adalah:

Pertama selalu mengingat pelajaran-pelajaran yang didapat pada peringatan tahun baru Islam. Mengingat adalah proses mengenang kembali semua yang kita dengar dan kita baca, karena biasanya mendengar dan membaca hal-hal yang baik membutuhkan proses perenungan yang panjang dan mendalam sampai benar-benar meresap kedalam hati sanubari.

BACA JUGA  Keutamaan Muharram Oleh: Harapandi Dahri

Yang kedua setelah dapat diresapi secara mendalam, berusahalah selalu untuk mengamalkannya secara istiqamah. Inilah tahapan yang paling berat dan paling penting, tetapi bagaimanapun mengamalkan ilmu bagian dari kewajiban yang tidak bisa ditawar-tawar lagi. Bahkan dalam salah satu ungkapan mahfuzhat disebutkan, “ilmu tanpa amal laksana pohon yang tidak berbuah”.

Ilmu akan musnah sedikit demi sedikit jika tidak diamalkan. Sedangkan menumpuk ilmu, tanpa mengamalkan, hanya akan menjadi beban. Sebagaimana yang diperumpamakan Allah SWT dalam Al-Quran surat Al Jumuah ayat 5, bahwa orang yang mempunyai ilmu tanpa diamalkan seperti keledai yang membawa kitab di punggungnya, sedikitpun tidak mendapat manfaat dari isi kitab tersebut.

Inilah hakekat ilmu, karena bagaimana mungkin kita mendapatkan hasil terbaik bila ilmu tidak diamalkan. Bahkan amal kita akan tertolak bila tidak didasari dengan ilmu. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda :

مَنْ عَمِلَ عَمَلاً لَيْسَ عَلَيْهِ أَمْرُنَا فَهُوَ رَدٌّ

Artinya :“Barangsiapa melakukan suatu amalan yang bukan ajaran kami, maka amalan tersebut tertolak.” (HR. Muslim nomor 1718).

Yang ketiga teruslah berdoa dengan penuh khusyu’. Doa adalah kekutan terpendam yang ada dalam diri kita. Doa bisa merubah taqdir Allah, dari taqdir buruk menjadi taqdir baik. Rasulullah sahllallahu ‘alaihi wasaalm bersabda dalam haditsnya menggambarkan betapa dahsyatnya kekuatan doa,

لَا يَرُدُّ الْقَضَاءَ إِلَّا الدُّعَاءُ وَلَا يَزِيدُ فِي الْعُمْرِ إِلَّا الْبِرُّ

Artinya: “Tidak ada yang dapat menolak takdir ketentuan Allah selain doa. Dan tidak ada yang dapat menambah umur seseorang selain perbuatan baik.” (HR At-Tirmidzi).

Doa adalah otaknya ibadah. Artinya tanpa doa ibadah kita tidak bernilai apa-apa, karena hakekat doa itu menghubungkan komunikasi yang sedekat-dekatnya kepada Allah Subhanahu Wata’ala. Teruslah berdoa setiap hari, mohonlah diberi kekuatan dan kesabaran untuk dapat mengamalkan nilai-nilai positip dalam perjalanan hijrah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.

BACA JUGA  Sejarah Terciptanya Sepeda

Semoga dengan khutbah jumat yang khatib sampaikan ini, kita akan termotivasi untuk menjaga dan mengamalkan nilai-nilai positip dalam peringatan tahun baru Islam 1442 Hijriyah. Aamiin ya Robbal’aalmiin.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ, وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ, وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.

KHUTBAH KEDUA

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَاَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا. أَمَّا بَعْدُ:

فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ, اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ. وَقَالَ تَعاَلَى, إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ, وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلىٰ ىيَوْمِ الدِّيْنِ, وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ.

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ.
اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَالدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ.

BACA JUGA  Hikmah Pagi : Hikmah dibalik Musibah Jatuhnya Pesawat Sriwijaya Air SJ-182 rute Jakarta-Pontianak.

اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ.
رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَاوَاِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ.

عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ.

Bekasi, 8 Muharram 1442 H/27Agustus 2020 M

Penulis : Marolah Abu Akrom

Baca Selanjutnya

DARI PENULIS

BERITA TERKAIT

IKLAN

TERBANYAK DIBACA

BACA JUGA