KHUTBAH JUMAT EDISI 18 DESEMBER 2020 JAUHI SIKAP SOMBONG

banner post atas

بِسْمِ اللهِ وَبـِحَمْدِهِ. اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

اَلْحَمْدُ ِللهِ وَكَفٰى ، وَسَلاَمٌ عَلٰى عِبَادِهِ الَّذِيْنَ اصْطَفٰى. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدَهُ

اَللهُمّ صَلِّ وَسَلّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلٰى يَوْمِ الدِّيْنِ, اَمَّا بَعْدُ. فَيَا عِبَادَ اللهِ, اُوْصِيْكُمْ وَاَيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فىِ الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

Iklan

اَللّٰهُمَّ اَصْلِحْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَفَرِّجْ عَنْ أُمَّةِ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَارْحَمْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَانْشُرْ وَاحْفَظْ نـَهْضَةَ الْوَطَنِ فِى الْعَالَمِيْنَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Kaum muslimin jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Puji dan syukur Alhamdulillah marilah kita sampaikan kehadirat Allah Robbul’izzati, pada kesempatan jumat ini kita kembali dapat melaksanakan kewajiban sebagai seorang muslim yaitu shalat Jumat secara berjamaah di masjid yang kita cintai ini. Shalawat dan salam marilah kita sampaikan kepada uswatun hasanah kita yaitu baginda nabi besar Muhammad SAW. Juga kepada segenap keluarga dan sahabatnya, semoga kita semua yang hadir di masjid ini, kelak di hari qiyamat mendapatkan syafaat dari beliau. Aamiin.

Menghawali khutbah singkat pada kesempatan ini, sebagaimana biasa khatib berwasiat kepada diri pribadi saya dan kepada seluruh jamaah, marilah kita bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa yaitu melaksanakan semua perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya.

Kaum muslimin jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Siapapun kita pasti membutuhkan orang lain. Walaupun kita kaya raya, pintar, jabatan tinggi dan tokoh hebat tetap membutuhkan orang lain. Ingatlah tidak akan ada orang kaya kalau tidak ada orang miskin. Tidak akan ada orang pintar kalau tidak ada orang bodoh. Tidak akan ada pejabat kalau tidak ada rakyat, demikian seterusnya.

Sesungguhnya adanya kondisi yang demikian adalah sebagai sunnatullah, agar selalu terjadi intraksi yang harmonis dan komunikasi yang dinamis sesama hamba Allah. Bila intraksi dan komunikasi ini selalu terjaga dan lestari, tentu akan muncul saling menghargai, menyayangi dan bertoleransi. Inilah sesungguhnya hakikat ajaran Islam, bahwa menjaga kedamaian dan selalu bekerjasama adalah suatu keniscayaan.

Tidak dapat dipungkiri memang ada banyak orang yang zhalim. Mereka semena-mena tidak peduli orang sengsara atau menderita. Itu semua terjadi karena ada kesombongan yang sudah akut bercokol di dalam hati. Orang seperti ini sangat sulit untuk menerima saran dan nasehat dari orang lain, karena merasa dirinya yang paling segala-galanya. Lihatlah sejarah orang-orang sombong. Iblis sombong diusir dari surga, Firaun sombong bahkan mengakui diri sebagai Tuhan ditenggelamkan di laut merah, Qarun sombong dibenamkan ke dalam bumi. Ini pelajaran berharga bagi kita, jangan sampai kita bernasib sama seperti mereka. Oleh karena itu Nabi kita Muhammad SAW dalam haditsnya, mewanti-wanti jangan sampai ada benih kesombongan sekecil apapun menyelinap di dalam hati, karena itu akan menjadi penghalang kita masuk ke dalam surga.

BACA JUGA  Berlebaran Gaya Komplek Bahagia Saling Mengunjungi

لَا يَدْخُلُ الْجَنَّةَ مَنْ كَانَ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالُ ذَرَّةٍ مِنْ كِبْرٍ

Artinya : “Tidaklah masuk surga orang – orang yang didalam hatinya terdapat kesombongan walaupun hanya sebesar biji sawi”. (HR. Muslim no. 91)

Diantara upaya kita untuk mengikis benih kesombongan yang ada dalam diri kita adalah ingat selalu kita berasal dari air sperma yang hina, lahir telanjang tidak punya apa-apa. Waktu bayi badan masih merah, lemah dan tidak berdaya. Kalau tidak ada orang tua yang membesarkan kita, kita tidak akan pernah ada di muka bumi ini. Kemudian ingat kemana-kemana kotoran najis dalam perut selalu kita bawa. Allah Maha baik menutupi semua itu, kalau seandainya transparan alangkah malunya kita dan alangkah jijik orang melihat kita. Ketika sakit, badan lemah tak berdaya. Ketika sakaratul maut menjelang tibanya ajal, sedikitpun kita tak mampu menunda kematian. Kalau kita mau berpikir sampai ketingkat itu, maka tidak akan ada rasa sombong sedikitpun dalam diri.

Sebenarnya kita paling tidak suka melihat orang lain berlaku sombong, tapi terkadang tanpa kita sadari kitapun telah berlaku sombong. Sombong bagian dari penyakit hati yang sangat berbahaya dan sulit dihilangkan, sebagaimana yang disampaikan Imam Al Ghozali seringkali orang yang memiliki penyakit hati tidak disadari, malah orang lain yang mengetahui dan mengingatkan. Maka bersyukurlah sekiranya ada orang menegur dan menghentikan kesombongan kita, segeralah bertaubat sebelum terlambat.

Kaum muslimin jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Lawan sombong adalah tawadhu’. Tawadhu’ itu adalah sikap rendah hati, tidak suka pamer dan selalu ingin hidup dalam kebersamaan, kerukunan dan kedamaian. Sementara orang yang sombong itu bersikap tinggi hati, besar kepala, membusungkan dada dan tidak suka hidup dalam kebersamaan, kerukunan dan kedamaian. Sikapnya mau menang sendiri dan suka membuat kerusakan di muka bumi. Maka pantaslah Allah sangat membenci dan tidak suka kepada orang sombong dan berbangga-bangga dengan segala kelebihan yang dimiliki.

BACA JUGA  Doa Hari ini Ahad 02 Rojab 1442

إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ مَنْ كَانَ مُخْتَالًا فَخُورًا

Artinya : “Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri”, (An Nisa 4:36)

Karena demikian bahanya sikap sombong ini, maka khatib mengajak untuk menjauhinya dan jangan sampai melekat membatu menjadi karakter negatif yang sulit ditaklukkan selama hidup di dunia yang fana’ ini.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ, وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ, وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

KHUTBAH KEDUA

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَاَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا. أَمَّا بَعْدُ:

فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ, اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ. وَقَالَ تَعاَلَى, إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ, وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلىٰ ىيَوْمِ الدِّيْنِ, وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءِ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ
اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَالدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ

اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ.
رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَاوَاِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ

عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

Bekasi, 3 Jumadil Awwal 1442 H/18 Deseember 2020 M

Penulis : Marolah Abu Akrom