KHUTBAH JUMAT EDISI, 27 DESEMBER 2019 : MENGKAJI DIRI TAHUN 2019 MENUJU 2020

KHUTBAH JUMAT EDISI, 27 DESEMBER 2019 : MENGKAJI DIRI TAHUN 2019 MENUJU 2020

MENGKAJI DIRI TAHUN 2019 MENUJU 2020

بِسْمِ اللهِ وَبـِحَمْدِهِ. اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
اَلْحَمْدُ ِللهِ وَكَفٰى ، وَسَلاَمٌ عَلٰى عِبَادِهِ الَّذِيْنَ اصْطَفٰى. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلا ّاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدَهُ.
اَللهُمّ صَلّ وَسَلّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن اَمَّا بَعْدُ. فَيَا عِبَادَ اللهِ, اُوْصِيْكُمْ وَاَيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فِي الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.
اَللّٰهُمَّ اَصْلِحْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَفَرِّجْ عَنْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَارْحَمْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَانْشُرْ وَاحْفَظْ نـَهْضَةَ الْوَطَنِ فِى الْعَالَمِيْنَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, Ramimakullah.

Puji dan syukur Alhamdulillah kita panjatkan kehadirat Allah Robbul’izzati, pada kesempatan Jumat ini kita dapat melaksanakan kewajiban kita sebagai seorang muslim yaitu shalat Jumat secara berjamaah di masjid yang kita cintai ini.

Shalawat dan salam marilah kita sampaikan kepada uswatun hasanah kita yaitu baginda nabi besar Muhammad SAW. Juga kepada segenap keluarga dan sahabatnya, semoga kelak di hari kiyamat, kita semua yang hadir di masjid ini mendapatkan syafaat dari beliau. Aamiin yaa Robbal ‘aalimiin.

Mengawali khutbah singkat pada kesempatan ini, sebagaimana biasa khatib berwasiat kepada diri saya dan kepada seluruh jamaah, marilah kita senantiasa bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa yaitu melaksanakan semua perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya.

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, Ramimakullah.

Berbicara tentang mengkaji diri adalah pembicaraan yang sangat penting, karena berhubungan langsung dengan diri pribadi kita masing-masing.

Mari kita mengevaluasi diri tahun 2019 ini, apakah kita benar-benar sudah mengkaji diri seutuhnya atau belum sama sekali. Jika sudah alhamdulillah bersyukurah kepada Allah, mari kita pertahankan dan kita tingkatkan dari waktu kewaktu. Sungguh ini adalah prestasi yang sangat tinggi nilainya dihadapan Allah SWT. Tetapi jika proses mengkaji diri kita belum utuh secara sempurna, maka memasuki tahun baru 2020 ini kita berusaha untuk benar-benar mengkaji diri secara total lahir maupun batin.

Mengkaji diri itu artinya melihat diri sendiri secara utuh yang meliputi 4 unsur pokok yaitu jiwa, hati, pikiran dan sikap hidup sehari-hari.

BACA JUGA  Polsek Sikur,Lakukan Penyekatan.Laksanakan Surat Edaran Bupati,Tutup Destinasi Wisata.

Pertama, jiwa. Jiwa adalah perangkat batin yang sangat halus tidak bisa dideteksi oleh alat apapun. Jika jiwa itu bersih, maka akan terasa suasana menjadi sangat tenang, lapang dan bahagia. Tetapi jika jiwa itu kotor, maka suasana akan terasa resah, gelisah dan galau. Sedikitpun tidak ada rasa tenang menyelmuti jiwa tersebut. Kalau suasana ini yang kita dapatkan, maka rugilah hidup kita selama di dunia.

Menurut Al Quran untuk mendapatkan jiwa yang bersih itu hanya dengan satu cara yaitu bertaqwa kepada Allah. Orang yang bertaqwa itu adalah orang yang selalu taat menjalankan syariat agama Allah, baik yang bersifat wajib maupun yang bersifat sunnat. Tetapi sebaliknya bila kita durhaka terhadap syariat-Nya, maka pasti jiwa itu kotor. Allah Subhanhu wa Ta’ala berfirman :

BACA JUGA  Masyarakat Lebak dan Sukabumi merasakan guncangan gempa dengan magnitudo (M) 5,1

قَدْ أَفْلَحَ مَن زَكَّاهَا، وَقَدْ خَابَ مَن دَسَّاهَا

“Sungguh beruntung orang yang menyucikan jiwanya, dan sungguh merugi orang yang mengotori jiwanya”. (QS. Asy Syams 9 -10)

Kedua, hati. Hati adalah pusat suara manusia, jika hati itu bening maka suara yang terdengar adalah suara kebaikan. Tetapi jika hati itu busuk, maka suara yang terdengar adalah suara keburukan. Ini hampir sama dengan jiwa, tergantung keadaannya. Maka beningkan hatimu dengan banyak berzikir dan memohon ampun kepada Allah.

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, Ramimakullah.

Saking penting namanya hati sampai-sampai imam Al Gazali mengumpamakan hati itu ibarat raja, dan selainnya adalah rakyat. Jika hati itu baik, maka baiklah seluruh tubuh, jika hati itu rusak, maka rusaklah seluruh tubuh. Demikian nabi bersabda dari An Nu’man bin Basyir radhiyallahu ‘anhuma,

أَلاَ وَإِنَّ فِى الْجَسَدِ مُضْغَةً إِذَا صَلَحَتْ صَلَحَ الْجَسَدُ كُلُّهُ ، وَإِذَا فَسَدَتْ فَسَدَ الْجَسَدُ كُلُّهُ . أَلاَ وَهِىَ الْقَلْبُ

“Ingatlah bahwa di dalam jasad itu ada segumpal daging. Jika ia baik, maka baik pula seluruh jasad. Jika ia rusak, maka rusak pula seluruh jasad. Ketahuilah bahwa ia adalah hati (jantung)” (HR. Bukhari no. 52 dan Muslim no. 1599).

Ketiga, pikiran. Pikiran adalah hasil menggunakan akal, maka gunakan akal itu untuk berpikir yang positif. Jangan sekali-kali berpikir yang negatif, ini bisa merusak kesehatan sekaligus merusak program hidup yang akan mengacaukan hubungan kepada sesama. Na’udzubillah.

BACA JUGA  Duka Cita Yang Mendalam Prajurit Koramil 03/Serengan beseta Hipakad Gelar Doa Bersama Untuk ABK KRI Nanggala - 402

Penelitian di Stanford University, Amerika Serikat, mengungkapkan hubungan antara pola pikir dan kesehatan. Menurut para ilmuwan, orang yang berpikir negatif mengenai aktivitas fisiknya cenderung menganggap dirinya tidak bugar.

Keempat, sikap. Sikap adalah perilaku jasmani dalam keseharian hidup kita, maka hiasilah perilakumu dengan sifat-sifat yg mulia (akhlakul karimah) seperti taat, patuh, malu, tahu diri, berbakti, peduli, ingat waktu, sopan, jujur, disiplin dan tanggung jawab.

Semoga khutbah singkat edisi jumat ini, menjadi tambahan ilmu yang besar faedahnya bagi diri khatib dan jamaah sekalian.

أَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا َوَاسْتَغْفِرُ اللهَ لِي وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ المُسْلِمِيْنَ إِنَّهُ هُوَ السَمِيْعُ العَلِيْمُ

Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ لله حَمْدًا كَثِيْرًا كَمَا اَمَرَ. اَشْهَدُ اَنْ لَا اِلَهَ اِلَّا الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ اِرْغَامًا لِمَنْ جَحَدَ وَ كَفَرَ. وَ اَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسُوْلُهُ وَ حَبِيْبُهُ وَ خَلِيْلُهُ سَيِّدُ الْإِنْسِ وَ الْبَشَرِ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَى سيدنا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى اَلِهِ وَ اَصْحَابِهِ وَ سَلَّمَ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا.
اَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ الله اِتَّقُوْا الله وَ اعْلَمُوْا اَنَّ الله يُحِبُّ مَكَارِمَ الْأُمُوْرِ وَ يَكْرَهُ سَفَاسِفَهَا يُحِبُّ مِنْ عِبَادِهِ اَنْ يَّكُوْنُوْا فِى تَكْمِيْلِ اِسْلَامِهِ وَ اِيْمَانِهِ وَ اِنَّهُ لَا يَهْدِى الْقَوْمَ الْفَاسِقِيْنَ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَى سيدنا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى اَلِ سيدنا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ وَ سَلَّمْتَ وَ بَارَكْتَ عَلَى سيدنا اِبْرَاهِيْمَ وَ عَلَى اَلِ سيدنا اِبْرَاهِيْمَ فِى الْعَالَمِيْنَ اِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَ الْمُؤْمِنَاتِ وَ الْمُسْلِمِيْنَ وَ الْمُسْلِمَاتِ اَلْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَ الْأَمْوَاتِ اِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعْوَاتِ وَ قَاضِيَ الْحَاجَاتِ. اَللَّهُمَّ رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوْبَنَا بَعْدَ اِذْهَدَيْتَنَا وَ هَبْلَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً اِنَّكَ اَنْتَ الْوَهَّابُ. رَبَّنَا لَا تَجْعَلْ فِى قُلُوْبَنَا غِلًّا لِلَّذِيْنَ اَمَنُوْا رَبَّنَا اِنَّكَ رَؤُوْفٌ رَّحِيْمٌ. رَبَّنَا هَبْلَنَا مِنْ اَزْوَاجِنَا وَ ذُرِّيَّتِنَا قُرَّةَ اَعْيُنٍ وَ اجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِيْنَ اِمَامًا. رَبَّنَا اَتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَ فِى الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَ قِنَا عَذَابَ النَّارِ.
عِبَادَ الله! اِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَ الْإِحْسَانِ وَ اِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبَى وَ يَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَ الْمُنْكَرِ وَ الْبَغْىِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَّكَّرُوْنَ فَاذْكُرُوْا الله الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَ اشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَ لَذِكْرُ اللهِ اَكْبَرُ وَ اللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُوْنَ .

BACA JUGA  Prajurit TNI Yonif RK 751/VJS Bantu Pengecoran Masjid di Jayapura

Jakarta, 28 Rabiul Akhir 1441 H/26 Desember 2019 M

Penulis : Marolah Abu Akrom

Baca Selanjutnya

DARI PENULIS

BERITA TERKAIT

IKLAN

TERBANYAK DIBACA

BACA JUGA