KHUTBAH JUMAT EDISI, 25 SEPTEMBER 2020 SENYUM ITU INDAH

banner post atas

 

بِسْمِ اللهِ وَبـِحَمْدِهِ. اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

اَلْحَمْدُ ِللهِ وَكَفٰى ، وَسَلاَمٌ عَلٰى عِبَادِهِ الَّذِيْنَ اصْطَفٰى. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدَهُ

Iklan

اَللهُمّ صَلِّ وَسَلّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلٰى يَوْمِ الدِّيْنِ, اَمَّا بَعْدُ. فَيَا عِبَادَ اللهِ, اُوْصِيْكُمْ وَاَيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فىِ الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

اَللّٰهُمَّ اَصْلِحْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَفَرِّجْ عَنْ أُمَّةِ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَارْحَمْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَانْشُرْ وَاحْفَظْ نـَهْضَةَ الْوَطَنِ فِى الْعَالَمِيْنَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Kaum muslimin jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Puji dan syukur Alhamdulillah marilah kita sampaikan kehadirat Allah Robbul’izzati, pada kesempatan jumat ini kita kembali dapat melaksanakan kewajiban sebagai seorang muslim yaitu shalat Jumat secara berjamaah di masjid yang kita cintai ini. Shalawat dan salam marilah kita sampaikan kepada uswatun hasanah kita yaitu baginda nabi besar Muhammad SAW. Juga kepada segenap keluarga dan sahabatnya, semoga kita semua yang hadir di masjid ini, kelak di hari qiyamat mendapatkan syafaat dari beliau. Aamiin.

Menghawali khutbah singkat pada kesempatan ini, sebagaimana biasa khatib berwasiat kepada diri pribadi saya dan kepada seluruh jamaah, marilah kita bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa yaitu melaksanakan semua perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya.

Kaum muslimin jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Menurut ahli kesehatan dan kejiwaan ternyata senyum itu mendatangkan banyak manfaat, diantaranya hidup terasa lebih rileks, menambah imun dalam tubuh, terlihat awet muda, hati dan perasaan menjadi lega, muka menjadi cerah ceria dan penampilan selalu semangat penuh dengan optimisme.

Dengan melihat banyaknya manfaat yang diperoleh bagi orang yang suka tersenyum, maka pantaslah junjungan kita Nabi besar Muhammad SAW memerintahkan umatnya untuk selalu tersenyum. Bahkan senyum yang kita berikan kepada saudara-saudara kita, bernilai sedekah dihadapan Allah SWT. Nabi kita Muhammad SAW bersabda dalam sebuah haditsnya;

تَبَسُّمُكَ فِى وَجْهِ أَخِيْكَ لَكَ صَدَقَةٌ

Artinya : “Senyummu pada saudaramu bernilai sedekah”. (HR. Tirmidzi).

BACA JUGA  Tanya jawab seputar Ramadhan bagian 21

Dalam hadits tersehut berisi ajaran yang sangat luhur. Bayangkan dengan satu senyum saja, dipandang telah bersedekah begitu mudahnya. Mengapa senyum itu bernilai sedekah? Karena senyum itu bagaikan pemberian walaupun bukan dalam bentuk materi, tapi sangat bermanfaat bagi sesama. Tentu senyum yang bernilai sedekah adalah senyum yang tulus ikhlas karena Allah, bukan karena terpaksa atau karena ada kepentingan lainnya.

Dengan senyum yang tulus, hubungan komunikasi terjalin begitu harmonis, suasana terasa begitu hangat penuh keakraban, menambah rasa cinta dan kasih saying, serta terhindar dari sikap saling curiga, saling membenci dan berburuk sangka.

Bayangkan dari senyum yang terlihat spele, ternyata mengandung manfaat yang sangat dahsyat dalam kehidupan. Mungkin secara materi diantara kita mengalami kekurangan, sehingga tidak bisa berbuat banyak untuk membantu saudara-saudara kita yang membutuhkan. Maka dengan senyum, kita bisa menghibur dan menghangatkan suasana, sehingga saudara kita menjadi, nyaman, tentram dan bahagia.

Kaum muslimin jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Dengan murah senyum, wajah seseorang terlihat begitu sangat cantik, walaupun sebenarnya tidak cantik secara lahiriah. Sebaliknya orang yang malas tersenyum, pasti raut wajahnya terlihat tidak menyenangkan, walaupun dia cantik dan kaya secara materi, orang-orang akan malas bertemu dan bertegur sapa. Ternyata bukan wajah cantik yang membuat orang menjadi simpatik, tapi dengan senyum ditambah sikap yang ramah, itulah yang membuat orang simpatik dan senang kepada kita.

Senyum bisa bernilai ibadah bila dilandasi tulus karena Allah semata. Inilah ibadah yang paling ringan, mudah dan bisa dilakukan oleh siapa saja. Orang-orang yang selalu ingin menambah tabungan pahala di akhirat, akan selalu menampakkan wajah ceria penuh senyum kepada siapa saja, baik kepada orang yang dikenal maupun kepada orang yang tidak dikenal.

Alangkah indahnya hidup ini bila dibangun atas dasar rasa cinta dan kasih sayang, kemudian dari rasa cinta dan kasih sayang itu, diwujudkan dalam bentuk senyum yang tulus. Inilah yang membuat suasana hidup menjadi damai penuh kesuka citaan, saling menghormati, saling menghargai dan saling menyemangati.

Kalau diantara saudara kita ada yang dalam kesedihan, masalah dan musibah, mari kita hibur, kita beri solusi dan nasehat terbaik, agar jiwanya lapang, pikirannya terang sehingga mukanya ceria dan senyum gembira. Alangkah besar pahala yang kita dapatkan atas usaha yang mulia ini.

BACA JUGA  SYAIR INSPIRATIF (106) MEREKA SEMUA TELAH BERLALU, AL BAQARAH 134

Demikianlah khutbah jumat singkat yang dapat khatib sampaikan, semoga dengan khutbah jumat hari ini dapat menambah semangat untuk selalu tersenyum kepada sesama dimana saja dan kapan saja. Aamiin.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ, وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ, وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

KHUTBAH KEDUA

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَاَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا. أَمَّا بَعْدُ:

فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ, اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ. وَقَالَ تَعاَلَى, إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ, وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلىٰ ىيَوْمِ الدِّيْنِ, وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءِ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ

اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَالدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ

اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ.
رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَاوَاِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ

عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

Bekasi, 7 Shafar 1442 H/24 September 2020 M

Penulis : Marolah Abu Akrom