KHUTBAH JUMAT EDISI 12 JUNI 2020 MENCARI KETENANGAN DIRI MENGHADAPI COVID 19

banner post atas

 

بِسْمِ اللهِ وَبـِحَمْدِهِ. اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

اَلْحَمْدُ ِللهِ وَكَفٰى ، وَسَلاَمٌ عَلٰى عِبَادِهِ الَّذِيْنَ اصْطَفٰى. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلا ّاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدَهُ.

اَللهُمّ صَلِّ وَسَلّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن اَمَّا بَعْدُ. فَيَا عِبَادَ اللهِ, اُوْصِيْكُمْ وَاَيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فِي الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

اَللّٰهُمَّ اَصْلِحْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَفَرِّجْ عَنْ أُمَّةِ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَارْحَمْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَانْشُرْ وَاحْفَظْ نـَهْضَةَ الْوَطَنِ فِى الْعَالَمِيْنَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. اَمَّا بَعْدُ.

Kaum muslimin sidang jumat yang berbahagia, rahimakullah.

Puji dan syukur Alhamdulillah kita panjatkan kehadirat Allah Robbul’izzati, pada kesempatan Jumat ini kita dapat melaksanakan kewajiban kita sebagai seorang muslim yaitu shalat Jumat secara berjamaah di masjid yang kita cintai ini. Shalawat dan salam marilah kita sampaikan kepada uswatun hasanah kita yaitu baginda nabi besar Muhammad SAW. Juga kepada segenap keluarga dan sahabatnya, semoga kelak di hari kiyamat, kita semua yang hadir di masjid ini mendapatkan syafaat dari beliau. Aamiin yaa Robbal ‘aalimiin.

Mengawali khutbah singkat pada kesempatan ini, sebagaimana biasa khatib berwasiat kepada diri saya dan kepada seluruh jamaah, marilah kita senantiasa bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa yaitu melaksanakan semua perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya.

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, rahimakullah.

Setiap manusia mendambakan hidup yang tenang dimanapun berada. Hidup tenang itu adalah hidup yang nyaman terbebas dari tekanan dan belenggu yang menghimpit jiwa.

Berbagai cara manusia agar bisa hidup tenang. Ada yang ke pantai, puncak, taman bunga dan berbagai obyek wisata lainnya. Bahkan ada yang ke diskotik dengan segala pesta narkoba. Ada juga yang ke dukun (paranomal) untuk meminta bantuan. Ada juga yang mengkonsumsi narkoba hingga mengalami over dosis, na’udzubillah. Entah berapa puluh/ratus juta yang dihabiskan untuk mencari hidup yang tenang.

Memang pada saat itu kita merasakan ketenangan, tapi itu semua hanya semu bersifat sementara, setelah itu suasana jiwa kembali kacau bahkan lebih parah dari sebelumnya.

BACA JUGA  Prof H Agustitin: Mencermati Gagasan Al- Hallaj TENTANG Hulul VS Syekh Abdul Qodir Al-Jaelani

Ketahuilah sesungguhnya harta benda di dunia dan dengan segala perhiasannya tidak akan sanggup membuat hati kita tenang dalam arti yang sebenarnya.

Kalau kita kembali kepada konsep Al Quran, bahwa untuk mendapatkan hati yang tenang hanya ada satu cara yaitu zikrullah. Hal ini telah disebutkan dengan jelas dalam kitab suci Al Quran surat Ar Ra’du ayat 28.

ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُم بِذِكْرِ ٱللَّهِ ۗ أَلَا بِذِكْرِ ٱللَّهِ تَطْمَئِنُّ ٱلْقُلُوبُ

Artinya : “(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenang dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah-lah hati menjadi tenang.”

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, rahimakullah.

Zikrullah adalah mengingat dan menyebut nama Allah baik dengan hati maupun dengan lisan. Zikir itu adalah kebutuhan hati yang sangat penting. Hati adalah alat terbaik untuk melakukan hubungan khusus kepada Allah SWT. Allah itu Maha Suci, mesti mendekati-Nya dengan hati yang suci. Agar hati itu selalu suci hendaknya diisi dengan zikrullah. Dengan zikrullah ini akan membuat hati menjadi tenang setenang-tenangnya.

Inilah sesungguhnya yang dicari oleh manusia. Al Quran adalah panduan tebaik dan terlengkap dalam mengatasi segala peroblematika hidup. Diantara problematika hidup yang paling banyak dihinggapi manusia adalah rasa tidak tenang. Rasa tidak tenang ini biasanya muncul karena adanya suatu masalah atau musibah yang datang menimpa. Apalagi sampai saat ini pandemi covid 19 masih mewabah di negeri kita, maka diantara solusi yang terbaik agar jiwa kita senantiasa tenang, tabah dan selalu waspada adalah dengan banyak berzikir kepada Allah. Kalau rasa tidak tenang ini terus menerus dibiarkan, maka pasti akan menyerang sistem kinerja tubuh. Diantaranya akal pikiran kita akan terganggu, jantung kita berdetak kacau dan darah mengalir tidak normal, sehingga mengakibatkan timbulnya berbagai macam penyakit, seperti stres, depresi, bahkan bisa menyebabkan kematian yang tidak kita inginkan, na’uzdubillah.

Karena itu Al Quran membimbing kita untuk banyak berzikir baik di waktu pagi, siang, sore maupun malam, agar hati kita selalu tenang tidak ada tekanan dan himpitan mendera dalam hidup. Dan in sya Allah virus corona ini akan berakhir dengan segera dari bumi Indonesia tercinta.

BACA JUGA  Ikhtiar itu Mulia

Zikir itu banyak macam dan ragamnya, bisa astagfirullah, subhanallah, alhamdulillah, Allahu akbar dan lain sebagainya. Amalkan zikir-zikir tersebut sebanyak yang kita mampu agar hati kita selalu diliputi rasa tenang dalam arti yang sebenarnya.

Semoga khutbah singkat ini mampu mencerahkan jiwa kita, agar senantiasa menjadi jiwa yang tenang (muthmainnah) hingga akhir kematian kita nanti. Aamiin.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ, وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ, وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

KHUTBAH KEDUA

اَلْحَمْدُ ِللهِ حَمْدًا كَثِيْرًا كَمَا اَمَرَ. اَشْهَدُ اَنْ لَا اِلَهَ اِلَّا الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ اِرْغَامًا لِمَنْ جَحَدَ وَ كَفَرَ. وَ اَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسُوْلُهُ وَ حَبِيْبُهُ وَ خَلِيْلُهُ سَيِّدُ الْإِنْسِ وَ الْبَشَرِ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى اَلِهِ وَ اَصْحَابِهِ وَ سَلَّمَ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا.

اَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ الله اِتَّقُوْا الله وَ اعْلَمُوْا اَنَّ الله يُحِبُّ مَكَارِمَ الْأُمُوْرِ وَ يَكْرَهُ سَفَاسِفَهَا يُحِبُّ مِنْ عِبَادِهِ اَنْ يَّكُوْنُوْا فِى تَكْمِيْلِ اِسْلَامِهِ وَ اِيْمَانِهِ وَ اِنَّهُ لَا يَهْدِى الْقَوْمَ الْفَاسِقِيْنَ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى اَلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ وَ سَلَّمْتَ وَ بَارَكْتَ عَلَى سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ وَ عَلَى اَلِ سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ فِى الْعَالَمِيْنَ اِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَ الْمُؤْمِنَاتِ وَ الْمُسْلِمِيْنَ وَ الْمُسْلِمَاتِ اَلْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَ الْأَمْوَاتِ اِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعْوَاتِ وَ قَاضِيَ الْحَاجَاتِ. اَللَّهُمَّ رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوْبَنَا بَعْدَ اِذْهَدَيْتَنَا وَ هَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً اِنَّكَ اَنْتَ الْوَهَّابُ. رَبَّنَا لَا تَجْعَلْ فِى قُلُوْبِنَا غِلًّا لِلَّذِيْنَ اَمَنُوْا رَبَّنَا اِنَّكَ رَؤُوْفٌ رَّحِيْمٌ. رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ اَزْوَاجِنَا وَ ذُرِّيّٰتِنَا قُرَّةَ اَعْيُنٍ وَ اجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِيْنَ اِمَامًا. رَبَّنَا اٰتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَ فِى الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَ قِنَا عَذَابَ النَّارِ.

عِبَادَ اللهِ, اِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَ الْإِحْسَانِ وَ اِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبَى وَ يَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَ الْمُنْكَرِ وَ الْبَغْىِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَّكَّرُوْنَ فَاذْكُرُوْا الله الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَ اشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَ لَذِكْرُ اللهِ اَكْبَرُ وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُوْنَ .

Bekasi, 20 Sayawwal 1441 H/12 Juni 2020 M

Penulis : Marolah Abu Akrom