Menatap Danau Maninjau dari atas Bukit Lawang

banner post atas

Sinar5news.com – Jakarta – Masih pagi yang sama di Bukittinggi, kami keluar hotel dengan suasana yang serba adem. Tapi bedanya kali ini kami harus siap-siap buat balik ke Padang dan lusanya harus kembali ke Jakarta bekerja.

Pagi itu di depan hotel kami yang super homey, sudah ada beberapa pedagang baju dan kain. Namun saya masih enggan memilih-memilih. Maunya nanti aja pas di jalan yang rekomen.

Selepas sarapan kami mampir sebentar ke Jam Gadang yang fenomenal. Kalau malam, di sekitaran jam gadang ramai orang dan juga cantik banget dengan kelap kelip lampu.

Iklan

Tapi kita datang di pagi hari dan ternyata ramai juga. Seolah di sekitar jam fenomenal ini pusat segala aktivitas. Kala itu lagi ramai ibu-ibu senam dan pedagang baju di kanan-kirinya. Mirip kayak alun-alun banget, sayang sih kotor lingkungannya. Untungnya jam gadangnya cantik karena baru dicat dan diperidah kayaknya jadi worthed banget jadi background. Dan eksperimen fotografi pun dimulai.

Kita gak punya waktu lama karena mau ke bukit lawang yang jarak tempuhnya sekitar sejaman. Tapi sebelum itu, kita mampir dulu ke bukit yang berada di perkampungan penduduk. Tapi sebelumnya itu lagi, kita mampir di toko oleh-oleh yang merupakan surga keripik balado wwkwkw…. dan endes banget.

Namanya Ummi Aufa, dibanding punyanya yang lain si Ummi ini menawarkan balado yang light tapi menggigit renyah juga. Apalagi dakaknya, ya Allah bikin pengen nyemil mulu. Dakak itu kayak kotak kotak dikasih bumbu gitu, tadinya was was bakal keras eh pas digigit empuk nian awak suka.

Pokoknya rekomendasi banget ke toko oleh-oleh langganan artes sama pejabat di Bukittinggi ini. Baeklah perjalanan dilanjutkan ke perbukitan di dalam kampung. Jalan yang cuma bisa dilalui satu mobil ini sebenernya bikin khawatir. Benar saja karena terlalu sempit dan jalan sudah tak aspal, mobil kami kesulitan naik ke atas. Plus juga ada ilalang di kanan kiri. bikin mobil ga bisa gas terus.

Padahal si abang driver udah optimis dan setengah ngotot ngajak kita ke atas. Padahal udah saya tanyain, yakin nih mobil bisa ke atas. Ternyata bener kan. Saya sebenernya gak kali ini aja, ngeliat driver yang semangat ngenalin daerahnya lalu berujung gagal. Apresiasi banget sama mereka ini. Promosinya gak bakal sia-sia bang tenang aje.

Si abang yang udah ketakutan karena mobil mundur sendiri dan terjebak di ilalang, menyuruh kita turun . Dia memilih menghandle sendiri kendarannya, apalagi kita semua cewe-cewe wkwkw.

Maka jadilah selama si abang memutar dan mencari jalan keluar, kami malah selfie-selfie, emang gak peka nih bocah-bocah. Tapi selama si abang tak masalah kita pun senang.

Oke karena fix gak bisa dilanjutkan ke atas bukit, maka diputuskan lah kita ke Bukit Lawang. Di atas sini kita bisa lihat danau Maninjau dari atas. Perjalanannya lumayan jauh dengan kanan kiri tebing.

Setelah perjalanan panjang dengan suara Adele teriak-teriak di dalam mobil sampai juga kita di Bukit Lawang yang lumayan tinggi dan masih dalam pembangunan. Di sini lah petaka terjadi, kacamata saya kecebur di dalam WC. Hmmmm….. bau deh abis itu gak mau pake kacamata lagi.

Naik ke atas bukit cantik dengan banyak pohon pinus lumayan sesak juga. Selain karena udah jarang olahraga dan oksigen dirasa benar-benar menipis. kabut masih tebal jadi danau Maninjau belum terlalu kelihatan. Makanya saya lebih fokus ke jajaran pinus dulu untuk foto-foto.

Saya sempat kesulitan menentukan angle karena di sana masih backlight parah tapi lama kelamaan malah nemu angle siluet yang bagus. Salah satunya dari samping yang memperlihatkan lekuk hidung saya yang unik ini dengan latar kabut dan awan yang membiru wkwkwkwkw…

Saya juga membuat foto bercerita di sana, yang memang pas banget momennya. Jadi dua temen saya diarahkan gaya. Mereka nurut aja setelah jadi ternyata malah jadi foto bercerita. Ya, mereka ceritanya iri dengan sejoli yang sengaja diprotet lagi mesra-mesraan.

Kabut dan awan semakin turun dan semakin jelas danau maninjau yang dikeliling rumah padat penduduk itu. Arakan awan yang menghilang membuat suasana magical banget dan kita menikmatinya sampai terasa indahnya saat kita mau turun untuk pulang. Sebab kalau kesiangan, khawatir jalanan bakal macet.

Selepas pulang kami sudah berniat mau ke sate padang Mak Syukur yang paling terkenal di Sumbar ini. Lokasi restorannya ada di Padang Panjang yang ternyata pegawainya laki semua. Belum juga waktu makan siang tapi di tempat ini sudah ramai banget apalagi orang-orang yang pakai mobil.

Jadi penasaran kan. Makanya saya langsung menyantap sate yang saya pesan dan saya suka banget. Alasannya sih selain enak, bumbunya itu gak terlalu medok tapi kuahnya sedikit encer. Jadi slurp slurp enaknya.

Kenyang makan di Mak Syukur, kita mampir di air terjun lembah Anai yang sebenarnya menjadi tanda setengah jalan dari Bukittinggi menuju kota Padang. Saat itu airnya tidak terlalu deras seperti yang banyak viral sampai tumpah-tumpah ke jalan.

Di sini juga jadi tempat transit sopir sopir truk jadi sedikit buat gak nyaman. Udah gitu ada juga yang jualan oleh-oleh makanan tapi setelah saya perhatikan gak layak yak. Jadi jangan beli di sini ya guys.

Masuk ke air terjun juga bayar dan ada area untuk mandi-mandi. Sedikit aneh si mandi di air terjun pinggir jalan wkwkwk…. Tapi bukan cuma air terjun ini aja yang jadi tempat mandi. Di sekitaran situ ada semacam waterpark ala kadarnya yang memang airnya juga berasal dari sini. Jadi unik saja sih. melihat orang mandi seterbuka itu.

Karena saat itu sedang penuh kami pun harus mengatre berfoto dan hati-hati takut nyungsep ke dalam air terjun yang super minim areanya ini. Saya suka bagian terhempas hempas manja akibat percikan angin dan air terjun ini sehingga mau setting fotonya ala-ala terbang gitu tapi jatuhnya tetep jelek. Sampai si mama gregetan malah bantu terbang-terbangin jilbab saya dengan sengaja wkwkw. Yang ada kami ngakak rame-rame.

Itunya serunya bareng nyokap traveling dan emang dia supel jadi bisa nyatu sama siapa aja. Termasuk teman-teman saya, padahal awalnya dia udah misuh-misuh pas berangkat karena teman saya terlambat.Tapi sampai akhir perjalanan kami semua bisa ketawa dan seru-seruan rame-rame. udah segini dulu ya selanjutnya ada petualangan di Kota Padang.

(Blog TyaTutu)

Menatap Danau Maninjau dari atas Bukit Lawang