KHUTBAH JUMAT EDISI 29 JANUARI 2021 MEMBANGUN SIKAP OPTIMIS DIMASA PANDEMI

banner post atas

بِسْمِ اللهِ وَبـِحَمْدِهِ. اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

اَلْحَمْدُ ِللهِ وَكَفٰى ، وَسَلاَمٌ عَلٰى عِبَادِهِ الَّذِيْنَ اصْطَفٰى. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدَهُ

      اَللهُمّ صَلِّ وَسَلّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلٰى يَوْمِ الدِّيْنِ, اَمَّا بَعْدُ. فَيَا عِبَادَ اللهِ, اُوْصِيْكُمْ وَاَيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فىِ الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

Iklan

اَللّٰهُمَّ اَصْلِحْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَفَرِّجْ عَنْ أُمَّةِ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَارْحَمْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَانْشُرْ وَاحْفَظْ نـَهْضَةَ الْوَطَنِ فِى الْعَالَمِيْنَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Kaum muslimin jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Puji dan syukur Alhamdulillah marilah kita sampaikan kehadirat Allah Robbul’izzati, pada kesempatan jumat ini kita kembali dapat melaksanakan kewajiban sebagai seorang muslim yaitu shalat Jumat secara berjamaah di masjid yang kita cintai ini. Shalawat dan salam marilah kita sampaikan kepada uswatun hasanah kita yaitu baginda nabi besar Muhammad SAW. Juga kepada segenap keluarga dan sahabatnya, semoga kita semua yang hadir di masjid ini, kelak di hari qiyamat mendapatkan syafaat dari beliau. Aamiin.

Mengawali khutbah singkat pada kesempatan ini, sebagaimana biasa khatib berwasiat kepada diri pribadi saya dan kepada seluruh jamaah, marilah kita bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa yaitu melaksanakan semua perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya.

Kaum muslimin jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Sikap optimis adalah sikap hati penuh dengan keyakinan bahwa segala sesuatu yang diharapkan (cita-citakan) dapat tercapai dengan hasil yang terbaik.

Ketahuilah bahwa hidup di dunia dimanapun dan kapanpun pasti ada tantangannya. Diantara tantangannya adalah adanya kesulitan, hambatan dan masalah senantiasa datang silih berganti mewarnai kehidupan.

Itulah romantika dalam kehidupan, tidak ada yang hidup dalam keadaan mudah terus atau tidak ada yang hidup dalam keadaan susah terus. Setiap pekerjaan apapun selalu ada tantanganya. Semakin tinggi target yang ingin dicapai, semakin besar pula tantangannya. Disinilah peran penting rasa optimis dibangun dalam menghadapi seberat apapun tantangan itu. Dengan optimis kita akan tegar dan tangguh menghadapi apapun bentuk tantangannya. Tidak mudah berputus asa, tidak mudah menyerah. Semua dihadapi dengan penuh sabar dan semangat.

Orang yang selalu optimis tidak mengenal kata gagal dalam hidup. Terus berjuang dan berusaha sungguh-sungguh mencapai tujuan yang dicita-citakan. Seluruh daya dan upaya dikerahkan secara maksimal, tidak mudah mengeluh, berkecil hati dan minder. Yang ada dalam hati dan pikirannya, “saya pasti bisa, saya pasti mampu, saya pasti berhasil” menghadapi seberat apapun tantangan itu.

Lihatlah fakta membuktikan bahwa orang-orang yang selalu optimis pada akhirnya berhasil mencapai puncak karir yang mengagumkan. Ada orang mengawali karirnya dari level yang paling bawah seperti OB (Office Boy) pada sebuah perusahaan/kantor. Dijalani tugas-tugasnya dengan disiplin, rapi dan tanggung jawab. Setiap kali bertemu dengan atasannya ada harapan suatu saat karirnya bisa menjadi orang nomor satu di perusahaan tersebut.

BACA JUGA  ADA 8 MODEL LELAH YANG DISUKAI ALLAH

Sembari bekerja, terus menyempatkan diri belajar menimba ilmu dengan melanjutkan kuliah dan mengikuti kursus-kursus/pelatihan tanpa mengenal lelah. Sehingga pada akhirnya dengan kinerja yang baik dan sikap optimis yang mantap, karirnya terus meningkat akhirnya mampu menduduki posisi penting sebagai orang nomor satu di perusahaan tersebut.

Inilah buah optimis yang luar biasa, bisa jadi orang cacat banyak yang berprestasi mengalahkan orang yang berbadan normal. Kita pernah melihat ada orang buta dan lumpuh hafal Al Quran, ada orang cacat juara olimpiade renang, lari dan lain-lain. Ada orang tidak punya tangan pandai melukis dengan kaki atau giginya.

Bagi siapapun yang berusaha sungguh-sungguh dan menghadapi segala tantangan dengan penuh optimis, maka akan mendapatkan berbagai kemudahan dan hasil yang sangat memuaskan.  

فَإِنَّ مَعَ ٱلْعُسْرِ يُسْرًا  .إِنَّ مَعَ ٱلْعُسْرِ يُسْرًا.

Artinya : Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. (Al Insyirah 94:5-6)

Kaum muslimin jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Apalagi dengan masih mewabahnya pandemi covid-19 ini, tentu tantangan dan kesulitan berlipat-lipat kita rasakan dan ini terjadi hampir di seluruh sektor kehidupan, mulai dari ekonomi, kesehatan, pendidikan, hiburan dan lain-lain. Tentu kita sebagai seorang muslim akan terus berjuang menghadapi beratnya tantangan dan kesulitan dimasa pandemi ini. Kalau kita melihat dengan kamamata tauhid, sesungguhnya ini adalah ujian yang telah menjadi ketetapan Allah SWT, untuk menguji siapa yang benar-benar bersabar dan siapa yang tidak bersabar. Yakinlah Allah SWT tidak pernah membebani hamba-Nya dengan segala macam ujian, kecuali hamba tersebut mampu menghadapinya.

لَا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا ۚ لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ ۗ رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذْنَا إِنْ نَسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَا ۚ رَبَّنَا وَلَا تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِنَا ۚ رَبَّنَا وَلَا تُحَمِّلْنَا مَا لَا طَاقَةَ لَنَا بِهِ ۖ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا ۚ أَنْتَ مَوْلَانَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ

Artinya : “Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdoa): “Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri maaflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir”. (Al Baqarah 2 : 186)

Menurut ayat ini Allah SWT tidak akan pernah membebani setiap hambanya baik itu dalam melaksanakan seluruh syari’at agama atau menghadapi berbagai ujian, cobaan dan tantangan dalam kehidupan. Kemudian ayat ini disempurnakan dengan doa sebagai simbol betapa kita tercipta sebagai makhluk lemah dan tak berdaya. Jika ada perbuatan yang salah dan lupa hendaknya kita mohon agar Allah berkenan mengampuni dan tidak menghukum kita dengan siksaan yang pedih. Jika ada beban yang berat, kita mohon agar mampu memikul dan menghadapi dengan segenap jiwa dan raga. Kemudian kita mohon agar Allah SWT selalu memberi pertolongan dalam menghadadapi berbagai kesulitan terutama kesulitan yang berasal dari orang-orang kafir yang berusaha menghalang-halangi jalan perjuangan dalam menegakkan agama Allah.

BACA JUGA  Pasar Harjodaksino Jadi Incaran PPKM Mikro Babinsa Danukusuman

Inilah ayat penutup dari surat Al Baqarah yang sangat agung untuk memotivasi setiap umat Islam agar selalu optimis menjalani hidup ini. Seberat apapun tantangan itu dan sesulit apapun usaha itu jika kita betul-betul yakin terhadap pertolongan Allah SWT, maka semua itu dapat kita lalui dengan baik dan tercapai segala harapan dan cita-cita, karena sesungguhnya Allah SWT tidak pernah mengingkari janji.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ, وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ, وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

KHUTBAH KEDUA

 اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَاَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا. أَمَّا بَعْدُ:

فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ, اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ. وَقَالَ تَعاَلَى, إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ, وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلىٰ ىيَوْمِ الدِّيْنِ, وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءِ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ

اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَالدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ

اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ.

رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَاوَاِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ

عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

Jakarta, 15 Jumadil Akhir 1442 H/28 Januari 2020 M

Penulis : Marolah Abu Akrom