KHUTBAH JUMAT EDISI 12 FEBRUARI 2021, “SIKAP KITA TERHADAP VALENTINE DAY”

banner post atas

 بِسْمِ اللهِ وَبـِحَمْدِهِ. اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

اَلْحَمْدُ ِللهِ وَكَفٰى ، وَسَلاَمٌ عَلٰى عِبَادِهِ الَّذِيْنَ اصْطَفٰى. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدَهُ

      اَللهُمّ صَلِّ وَسَلّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلٰى يَوْمِ الدِّيْنِ, اَمَّا بَعْدُ. فَيَا عِبَادَ اللهِ, اُوْصِيْكُمْ وَاِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فىِ الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

Iklan

اَللّٰهُمَّ اَصْلِحْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَفَرِّجْ عَنْ أُمَّةِ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَارْحَمْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَانْشُرْ وَاحْفَظْ نـَهْضَةَ الْوَطَنِ فِى الْعَالَمِيْنَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Kaum muslimin jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Puji dan syukur Alhamdulillah marilah kita sampaikan kehadirat Allah Robbul’izzati, pada kesempatan jumat ini kita kembali dapat melaksanakan kewajiban sebagai seorang muslim yaitu shalat Jumat secara berjamaah di masjid yang kita cintai ini. Shalawat dan salam marilah kita sampaikan kepada uswatun hasanah kita yaitu baginda nabi besar Muhammad SAW. Juga kepada segenap keluarga dan sahabatnya, semoga kita semua yang hadir di masjid ini, kelak di hari qiyamat mendapatkan syafaat dari beliau. Aamiin.

Mengawali khutbah singkat pada kesempatan ini, sebagaimana biasa khatib berwasiat kepada diri pribadi saya dan kepada seluruh jamaah, marilah kita bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa yaitu melaksanakan semua perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya.

Kaum muslimin jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Di dunia ini kita jumpai banyak sekali tradisi, budaya dan adat istiadat yang dilakukan oleh umat manusia secara turun temurun dari generasi ke generasi. Dalam hal ini Islam tidak mempermasalahkan apapun bentuk tradisi, budaya dan adat istiadat yang berkembang selama tidak mengandung unsur-unsur yang dapat merusak aqidah, ibadah dan akhlak. Apalagi di Indonesia banyak sekali tradisi, budaya dan adat istiadat yang berkembang di masyarakat, karena bagaimanapun itu adalah bagian dari kekayaan warisan nenek moyang yang mesti dilestarikan.

Diantara sekian banyak tradisi, budaya dan adat istiadat itu adalah, memperingati hari Valentine yang biasa dirayakan oleh umat manusia setiap tanggal 14 Februari. Bila kita melihat asal muasal Valentin Day itu sebenarnya, ada banyak versi mengenai asal-usul hari Valentine ini. Ada yang menyebut bahwa perayaan Valentine’s Day bermula dari seorang pendeta asal Roma di abad 3 Masehi bernama Santo Valentine. Tentu kita sebagai umat muslim sangat tidak layak mengikuti peringatan Valentine Day ini, karena memang jelas ini adalah tradisi dan budaya yang berasal dari non muslim yang kecendrungannya melampiaskan rasa cinta yang bebas tanpa diikat oleh tali pernikahan yang suci. Walau demikian banyak juga umat Islam terutama kaula muda yang ikut-ikutan memperingati hari Valentine, padahal ini adalah tradisi orang non muslim yang secara tinjauan dari segi aspek akhlak, dapat merusak tatanan kehidupan beragama.

BACA JUGA  Hikmah Pagi: MAU JADI ORANG MERDEKA ATAU BUDAK?. Oleh : Prof. Dr. Ahmad Thib Raya, M.A

Bila melihat dampak mudoratnya lebih besar dari pada maslahatnya, maka hukum memperingati hari Valentie adalah haram. Hal ini merujuk pada fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) Jawa Timur  Nomor 3 Tahun 2017 yang mengharamkan perayaan hari Valentine setiap 14 Februari.

Terdapat tiga alasan yang melandasi larangan ini. Pertama, karena Valentine disinyalir bukan termasuk tradisi Islam, sehingga tidak perlu dirayakan. Kedua, Valentine dianggap menjurus pada pergaulan bebas seperti hubungan badan di luar nikah. Ketiga tradisi Valentine berpotensi menimbulkan keburukan.

MUI Jawa Timur melandasi fatwa tersebut berdasarkan Al-Qur’an, Hadits, dan pendapat Ulama, diantaranya Hadits Riwayat Abu Dawud:

مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ

“Barang siapa yang menyerupakan diri pada suatu kaum, maka dia termasuk golongan mereka”.(H.R. AbuDawud, no. 4031)

Selanjutnya diperkuat dengan firman Allah SWT yang menjelaskan tentang pentingnya mempertegas jati diri keislaman dengan menunjukkan identitas muslim, yang dengan sendirinya menolak menyerupai identitas agama selain Islam.

قُلْ يٰاَهْلَ الْكِتٰبِ تَعَالَوْا اِلٰى كَلِمَةٍ سَوَاۤءٍ بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمْ اَلَّا نَعْبُدَ اِلَّا اللّٰهَ وَلَا نُشْرِكَ بِهٖ شَيْـًٔا وَّلَا يَتَّخِذَ بَعْضُنَا بَعْضًا اَرْبَابًا مِّنْ دُوْنِ اللّٰهِ ۗ فَاِنْ تَوَلَّوْا فَقُوْلُوا اشْهَدُوْا بِاَنَّا مُسْلِمُوْنَ

  “Katakanlah (Muhammad), “Wahai ahli Kitab! Marilah (berpegang) kepada suatu kalimat (ketetapan) yang tidak ada perselisihan antara kami dan kamu, bahwa kita tidak menyembah selain Allah dan kita tidak mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun, dan bahwa kita tidak menjadikan satu sama lain tuhan-tuhan selain Allah”. Jika mereka berpaling maka katakanlah (kepada mereka) “Saksikanlah,bahwa kami adalah orang-orang muslim”(Q.S. Ali Imran[3]: 64

Kaum muslimin jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah

Agar kita terhindar dari dampak negative dari Valentine Day ini, ada beberapa sikap yang mesti kita perhatikan untuk dijadikan pedoman :

Pertama, perkuat aqidah. Aqidah ini adalah ikatan batin seorang hamba kepada Allah Sang Maha Pencipta. Bila aqidah kuat, maka sedikitpun kita tidak akan tertarik mengikuti perayaan valentine day atau sejenisnya yang dapat melemahkan aqidah dan menghancurkan sendi-sendi akhlak. Dengan kita selalu mengikat batin dengan tauhid yang mapan, maka kita akan berhati-hati untuk menjaga keimanan, jangan sampai mengikuti berbagai tradisi, budaya dan adat istiadat yang menyimpang dari ajaran Islam.

Kedua, bergaulah dengan orang saleh. Bergaul dengan orang saleh adalah suatu cara untuk menghindarkan diri dari mengikuti tradisi, budaya dan adat istiadat yang tidak Islami seperti hari valentine ini. Orang saleh itu pasti akan mengingatkan kita bahkan memberikan arahan-arahan yang terbaik agar kita tidak mengikuti suatu tradisi atau budaya yang tidak benar. Orang saleh juga selalu memberikan motivasi dan dorongan agar kita selalu dalam iman dan taqwa kepada Allah SWT.

BACA JUGA  130.000 Prajurit TNI Jalani Vaksinasi Covid-19 AstraZeneca di 10 Provinsi

Ketiga, perdalam syari’at agama Islam secara total (kaaffah). Dengan kita belajar syari’at Islam, maka kehidupan dan keperibadian kita akan mengikuti apapun aturan Allah dan Rasul. Inilah benteng terkuat untuk menghadapi serangan apapun yang datang dari luar diri kita. Juga menghadapi gencarnya arus budaya asing yang dapat merusak tatanan dalam hukum dan moral seperti peringatan hari valentine ini. Karena syari’at Islam itu sejatinya menertibkan keperibadian umat Islam, sehingga tidak mengalami degradasi (kemerosotan) dalam berbagai aspek kehidupan.

In sya Allah dengan ketiga sikap ini bila benar-benar kita amalkan, niscaya kita akan memiliki jiwa keperibadian Islami yang tumbuh dengan eloknya, sehingga tercapailah  keselamatan dan kebahagiaan lahir batin dari dunia hingga akhirat nanti.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ, وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ, وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

 KHUTBAH KEDUA

 اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَاَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا. أَمَّا بَعْدُ:

فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ, اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ. وَقَالَ تَعاَلَى, إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ, وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلىٰ ىيَوْمِ الدِّيْنِ, وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءِ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ

اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَالدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ

اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ.

رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَاوَاِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ

عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

Jakarta, 28 Jumadil Akhir 1442 H/11 Februari 2021 M

Penulis : Marolah Abu Akrom