Keutamaan mengiringi jenazah || edisi 27 Syawal 1444 H

Keutamaan mengiringi jenazah || edisi 27 Syawal 1444 H

Diantara kewajiban seorang muslim terhadap saudaranya adalah mengurus jenazahnya setelah dia benar-benar telah meninggal. Yang dimaksud mengurus jenazah adalah memandikan, mengkafani, menyolatkan dan menghantarkan ke pemakaman.

Mengurus jenazah termasuk dari kewajiban kifayah (yaitu sebuah kewajiban yang apabila sudah ada sebagian yang mewakili pelaksanaannya, maka kewajiban sebagian yang lain menjadi gugur).

Meskipun hukumnya fardhu kifayah, namun pahalanya sangatlah besar. Ukuran besar pahalanya digambarkan dengan ungkapan Qirath yang maknanya setara dengan Gunung Uhud.

Adapun keterangan tentang begitu besarnya pahala mengurus jenazah, penjelasannya dapat kita temukan pada kumpulan hadits Sahih Bukhari pada No. Hadist: 45. Berikut teks haditsnya :

حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَلِيٍّ الْمَنْجُوفِيُّ قَالَ حَدَّثَنَا رَوْحٌ قَالَ حَدَّثَنَا عَوْفٌ عَنْ الْحَسَنِ وَمُحَمَّدٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ اتَّبَعَ جَنَازَةَ مُسْلِمٍ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا وَكَانَ مَعَهُ حَتَّى يُصَلَّى عَلَيْهَا وَيَفْرُغَ مِنْ دَفْنِهَا فَإِنَّه يَرْجِعُ مِنْ الْأَجْرِ بِقِيرَاطَيْنِ كُلُّ قِيرَاطٍ مِثْلُ أُحُدٍ وَمَنْ صَلَّى عَلَيْهَا ثُمَّ رَجَعَ قَبْلَ أَنْ تُدْفَنَ فَإِنَّهُ يَرْجِعُ بِقِيرَاطٍ تَابَعَهُ عُثْمَانُ الْمُؤَذِّنُ قَالَ حَدَّثَنَا عَوْفٌ عَنْ مُحَمَّدٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَحْوَهُ

Telah menceritakan kepada kami Ahmad bin Abdullah bin Ali Al Manjufi berkata, telah menceritakan kepada kami Rauh berkata, telah menceritakan kepada kami ‘Auf dari Al Hasan dan Muhammad dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah bersabda: “Barangsiapa mengiringi jenazah muslim, karena iman dan mengharapkan balasan dan dia selalu bersama jenazah tersebut sampai dishalatkan dan selesai dari penguburannya, maka dia pulang dengan membawa dua qiroth, setiap qiroth setara dengan gunung Uhud. Dan barangsiapa menyolatkannya dan pulang sebelum dikuburkan maka dia pulang membawa satu qiroth”. Hadits seperti ini juga diriwayatkan dari Utsman Al Mu`adzin, dia berkata; telah menceritakan kepada kami ‘Auf dari Muhammad dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.

Muhammad fathi 

Baca Selanjutnya

DARI PENULIS

BERITA TERKAIT

IKLAN

TERBANYAK DIBACA

BACA JUGA