KHUTBAH JUMAT EDISI, 10 JULI 2020 MENJADI ORANG BERSAHAJA

KHUTBAH JUMAT EDISI, 10 JULI 2020 MENJADI ORANG BERSAHAJA

 

بِسْمِ اللهِ وَبـِحَمْدِهِ. اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

اَلْحَمْدُ ِللهِ وَكَفٰى ، وَسَلاَمٌ عَلٰى عِبَادِهِ الَّذِيْنَ اصْطَفٰى. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلا ّاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدَهُ.

اَللهُمّ صَلِّ وَسَلّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن اَمَّا بَعْدُ. فَيَا عِبَادَ اللهِ, اُوْصِيْكُمْ وَاَيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فىِ الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

اَللّٰهُمَّ اَصْلِحْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَفَرِّجْ عَنْ أُمَّةِ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَارْحَمْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَانْشُرْ وَاحْفَظْ نـَهْضَةَ الْوَطَنِ فِى الْعَالَمِيْنَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. اَمَّا بَعْدُ.

Kaum muslimin sidang jumat yang berbahagia, rahimakumullah.

Puji dan syukur Alhamdulillah kita panjatkan kehadirat Allah Robbul’izzati, pada kesempatan Jumat ini kita dapat melaksanakan kewajiban kita sebagai seorang muslim yaitu shalat Jumat secara berjamaah di masjid yang kita cintai ini. Shalawat dan salam marilah kita sampaikan kepada uswatun hasanah kita yaitu baginda nabi besar Muhammad SAW. Juga kepada segenap keluarga dan sahabatnya, semoga kelak di hari kiyamat, kita semua yang hadir di masjid ini mendapatkan syafaat dari beliau. Aamiin yaa Robbal ‘aalimiin.

Mengawali khutbah singkat pada kesempatan ini, sebagaimana biasa khatib berwasiat kepada diri saya dan kepada seluruh jamaah, marilah kita senantiasa bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa yaitu melaksanakan semua perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya.

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, rahimakumullah.

Ada sebuah ungkapan pepatah bijak yang patut kita pahami: “Hidup yang teratur dan sederhana adalah ciri hidup yang diinginkan Tuhan, dan hidup yang kacau dan rumit adalah hidup yang diinginkan setan”.

Dari pepatah bijak ini dapat kita pahami bahwa hidup secara teratur dan sederhana atau bersahaja adalah hidup yang terbaik, karena Allah sangat menyukainya. Sebaliknya hidup yang kacau, berlebih-lebihan, suka mempersulit diri dan mempersulit orang lain adalah bagian dari keinginan setan.

Hidup yang bersahaja itu adalah hidup tidak melampaui batas. Walaupun secara materi sangat kaya, tapi tidak membuat lupa diri, tidak berpenampilan congkak, biasa-biasa saja. Bahkan banyak orang mengira bahwa orang tersebut adalah orang miskin, karena sikapnya tidak menunjukkan bahwa dia adalah orang kaya.

BACA JUGA  Tata Cara & Bacaan Sholat Tahajud

Agar kita mampu hidup bersahaja di tengah-tengah limpahan harta, membutuhkan pengendalian diri secara intensif, karena secara umum manusia ketika memiliki segala sesuatu muncul rasa congkak dan berbangga diri secara berlebih-lebihan. Ingatlah bahwa hidup berlebih-lebihan dalam segala hal apapun sangat dibenci dan dilarang oleh Allah SWT, sebagaimana disebutkan dalam Al Quran surat Al A’raf ayat 31:

يَا بَنِي آدَمَ خُذُوا زِينَتَكُمْ عِنْدَ كُلِّ مَسْجِدٍ وَكُلُوا وَاشْرَبُوا وَلَا تُسْرِفُوا ۚ إِنَّهُ لَا يُحِبُّ الْمُسْرِفِينَ

Artinya; “Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki) masjid, makan dan minumlah, dan jangan berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan”. (al-A’raf/7:31).

BACA JUGA  Tata Cara & Bacaan Sholat Tahajud

Kaum muslimin sidang jumat yang berbahagia, rahimakumullah

Dengan melihat betapa kerasnya larangan Allah terhadap orang-orang yang suka berlebih-lebihan, tentu kita ingin agar hidup kita senantiasa bersahaja atau sederhana dalam segala apapun. Diantara upaya kita agar hidup selalu bersahaja adalah :

Pertama, ingatlah bahwa harta adalah titipan dari Allah. Harta yang kita nikmati itu sejatinya bukanlah milik kita. Maka tidak pantas rasanya kita membusungkan dada, pamer dan berbangga-bangga, sementara disekeliling kita masih banyak yang hidup dalam kemiskinan.

Kedua, dalam harta itu ada hak fakir miskin. Tidak halal bagi kita untuk menahan hak-hak mereka, wajib kita keluarkan 2.5 % dari harta yang kita miliki. Orang yang pelit akan mendapat doa yang sangat mengerikan dari malaikat yaitu :

اَللَّهُمَّ أَعْطِ مُمْسِكًا تَلَفًا.

Artinya : “Ya Allah, hancurkanlah harta orang yang kikir.’” (HR. Al-Bukhari, kitab Az-Zakaah, no. 1442).

Ketiga, ingatlah bahwa harta yang kita miliki itu akan ditanya di akhirat, dari mana kita dapatkan dan kemana kita belanjakan. Kalau kita dapatkan dari cara yang haram, tentu ini akan menjadi penghalang kita masuk surga. Atau kita dapatkan dari jalan yang halal lalu kita belanjakan di jalan haram, inipun akan membuat hidup kita menjadi celaka di akhirat nanti. Na’udzubillah.

Keempat, banyak berkomunikasi dengan orang-orang yang tidak mampu. Dengan sering berkomunikasi dengan orang-orang yang tidak mampu, akan muncul kesadaran betapa tidak pantasnya kita menunjukkan kemewahan dan kegelamoran, sementara mereka sehari-hari hidup dalam keprihatinan.

Kelima, perbanyaklah bersyukur. Bersyukur adalah sikap untuk selalu mengingat semua nikmat yang telah Allah berikan dan menggunakan nikmat tersebut sebaik-baiknya untuk taat kepada-Nya. Dengan bersyukur, kita tidak mau menggunakan nikmat itu untuk sesuatu yang bersifat berlebih-lebihan dengan sikap pamer, foya-foya dan boros. Inilah yang membuat seseorang akan hancur citranya, karena telah melakukan tindakan yang tidak bersahaja.

BACA JUGA  Ketika Sayyidina Aisyah Tak Diberi Segelas Air Putih Oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam

Demikian khutbah Jumat yang bisa khatib sampaikan, semoga menjadi tambahan ilmu yang sangat berharga dan dapat kita amalkan dalam kehidupan sehari-hari. Aamiin.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ, وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ, وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ.

KHUTBAH KEDUA

اَلْحَمْدُ ِللهِ حَمْدًا كَثِيْرًا كَمَا اَمَرَ. اَشْهَدُ اَنْ لَا اِلَهَ اِلَّا الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ اِرْغَامًا لِمَنْ جَحَدَ وَ كَفَرَ. وَ اَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسُوْلُهُ وَ حَبِيْبُهُ وَ خَلِيْلُهُ سَيِّدُ الْإِنْسِ وَ الْبَشَرِ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى اَلِهِ وَ اَصْحَابِهِ وَ سَلَّمَ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا.

اَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ الله اِتَّقُوْا الله وَ اعْلَمُوْا اَنَّ الله يُحِبُّ مَكَارِمَ الْأُمُوْرِ وَ يَكْرَهُ سَفَاسِفَهَا يُحِبُّ مِنْ عِبَادِهِ اَنْ يَّكُوْنُوْا فِى تَكْمِيْلِ اِسْلَامِهِ وَ اِيْمَانِهِ وَ اِنَّهُ لَا يَهْدِى الْقَوْمَ الْفَاسِقِيْنَ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى اَلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ وَ سَلَّمْتَ وَ بَارَكْتَ عَلَى سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ وَ عَلَى اَلِ سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ فِى الْعَالَمِيْنَ اِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَ الْمُؤْمِنَاتِ وَ الْمُسْلِمِيْنَ وَ الْمُسْلِمَاتِ اَلْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَ الْأَمْوَاتِ اِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعْوَاتِ وَ قَاضِيَ الْحَاجَاتِ. اَللَّهُمَّ رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوْبَنَا بَعْدَ اِذْهَدَيْتَنَا وَ هَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً اِنَّكَ اَنْتَ الْوَهَّابُ. رَبَّنَا لَا تَجْعَلْ فِى قُلُوْبِنَا غِلًّا لِلَّذِيْنَ اَمَنُوْا رَبَّنَا اِنَّكَ رَؤُوْفٌ رَّحِيْمٌ. رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ اَزْوَاجِنَا وَ ذُرِّيّٰتِنَا قُرَّةَ اَعْيُنٍ وَ اجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِيْنَ اِمَامًا. رَبَّنَا اٰتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَ فِى الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَ قِنَا عَذَابَ النَّارِ.

BACA JUGA  -HIKMAH PAGI- Manusia Hanya Berusaha, Tuhan lah yang Menentukan

عِبَادَ اللهِ, اِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَ الْإِحْسَانِ وَ اِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبَى وَ يَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَ الْمُنْكَرِ وَ الْبَغْىِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَّكَّرُوْنَ فَاذْكُرُوْا الله الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَ اشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَ لَذِكْرُ اللهِ اَكْبَرُ وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُوْنَ .

Bekasi, 17 Dzulqa’dah 1441 H/8 Juli 2020 M

Penulis : Marolah Abu Akrom

Baca Selanjutnya

DARI PENULIS

BERITA TERKAIT

IKLAN

TERBANYAK DIBACA

BACA JUGA