KHUTBAH JUMAT EDISI 11 DESEMBER 2020 BAHAYA PENYAKIT ROHANI DAN CARA MENGATASINYA

banner post atas

بِسْمِ اللهِ وَبـِحَمْدِهِ. اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

اَلْحَمْدُ ِللهِ وَكَفٰى ، وَسَلاَمٌ عَلٰى عِبَادِهِ الَّذِيْنَ اصْطَفٰى. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدَهُ

اَللهُمّ صَلِّ وَسَلّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلٰى يَوْمِ الدِّيْنِ, اَمَّا بَعْدُ. فَيَا عِبَادَ اللهِ, اُوْصِيْكُمْ وَاَيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فىِ الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

Iklan

اَللّٰهُمَّ اَصْلِحْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَفَرِّجْ عَنْ أُمَّةِ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَارْحَمْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَانْشُرْ وَاحْفَظْ نـَهْضَةَ الْوَطَنِ فِى الْعَالَمِيْنَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Kaum muslimin jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Puji dan syukur Alhamdulillah marilah kita sampaikan kehadirat Allah Robbul’izzati, pada kesempatan jumat ini kita kembali dapat melaksanakan kewajiban sebagai seorang muslim yaitu shalat Jumat secara berjamaah di masjid yang kita cintai ini. Shalawat dan salam marilah kita sampaikan kepada uswatun hasanah kita yaitu baginda nabi besar Muhammad SAW. Juga kepada segenap keluarga dan sahabatnya, semoga kita semua yang hadir di masjid ini, kelak di hari qiyamat mendapatkan syafaat dari beliau. Aamiin.

Menghawali khutbah singkat pada kesempatan ini, sebagaimana biasa khatib berwasiat kepada diri pribadi saya dan kepada seluruh jamaah, marilah kita bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa yaitu melaksanakan semua perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya.

Kaum muslimin jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Yang namanya penyakit apapun bentuknya pasti berbahaya bagi siapapun walau penyakit tersebut ringan. Kalau dibiarkan, lama-lama menjadi besar bila tidak ada usaha untuk mengobatinya.

Dalam agama Islam penyakit itu ada dua macam yaitu penyakit jasmani dan penyakit rohani. Pada umumnya manusia hanya mengenal penyakit jasmani, sehingga seringan apapun penyakit jasmani, dengan segera mencari obat penyembuh, entah itu ke apotik atau ke dokter. Manusia begitu khawatir dengan penyakit jasmani, sehingga setiap hari klinik dan rumah sakit penuh dengan pasien, tidak peduli berapapun besar biayanya. Padahal bahayanya hanya di dunia. Itulah manusia hanya mementingkan mengobati penyakit jasmani. Ketahuilah ada satu lagi penyakit yang sangat berbahaya, dimana bahayanya tidak hanya di dunia, tetapi juga di akhirat.

BACA JUGA  Renungan : Persiapkanlah Diri Kita Untuk Menghadapi Kematian

Di akhirat nanti, semua penghuni neraka menyesal sejadi-jadinya karena ternyata mereka masuk neraka bukan karena penyakit jasmani, tapi karena mereka waktu di dunia terhinggap penyakit rohani yang sangat akut. Ketahuilah bahwa penyakit rohani ini, bila dibiarkan berlarut-larut menghinggap di dalam hati, maka penyakit itu akan terus bertambah dan sulit untuk disembuhkan. Diantara penyakit hati yang sangat berbahaya adalah mereka yang suka berdusta, dari mulutnya mengaku beriman padahal dalam hatinya mengingkari, na’udzubillah.

فِى قُلُوبِهِم مَّرَضٌ فَزَادَهُمُ ٱللَّهُ مَرَضًا ۖ وَلَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌۢ بِمَا كَانُوا۟ يَكْذِبُونَ

Artinya : “Dalam hati mereka ada penyakit, lalu ditambah Allah penyakitnya; dan bagi mereka siksa yang pedih, disebabkan mereka berdusta. (Al Baqarah 2 : 10)

Kaum muslimin jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Sebelum terlambat mari kita segera mendeteksi, apakah dalam diri kita ada benih-benih penyakit rohani? Terkadang kita tidak sadar bahwa dalam diri kita sudah terjangkit penyakit rohani dan sudah berlangsung lama. Biasanya teman dekat atau guru kita mengingatkan bahwa kita sedang mengidap penyakit rohani. Mestinya kita bersyukur, ada orang yang mau mengoreksi terhadap sifat dan watak kita yang sudah menyimpang, semena-mena dan tidak bermoral.

Diantara penyakit rohani yang sering muncul adalah ucapan yang tidak terkontrol. Seenaknya kita mengeluarkan kata-kata yang bersifat cacian dan hinaan. Atau fitnah-fitnah yang sangat menyakitkan, membuat saudara kita tidak nyaman dalam menjalani hidup. Maka pantaslah Nabi kita Muhammad SAW menyatakan dengan tegas bahwa orang yang disebut muslim itu adalah orang yang mampu menjaga lisan dan tangannya untuk tidak menyakiti muslim lainnya.

الْمُسْلِمُ مَنْ سَلِمَ الْمُسْلِمُوْنَ مِنْ لِسَانِهِ وَيَدِهِ

Artinya : “Seorang muslim (yang baik) adalah yang kaum muslimin selamat dari keburukan lisan dan tangannya.” (HR. Bukhari no. 10)

Penyakit rohani termasuk juga menulis dengan tulisan yang tidak pantas. Seperti buruk sangka, salah persepsi, negatif thinking dan merendahkan. Jenis penyakit ini, sangat banyak kita jumpai tertulis di berbagai media sosial. Sehingga dampaknya menjadi sangat fatal, yang tadinya bersahabat menjadi bermusuhan, yang tadinya solid menjadi pecah belah, yang tadinya ramah menjadi saling benci, yang tadinya akur menjadi saling curiga dan seterusnya.

Tentu kita tidak ingin berlarut-larut mengalami kondisi yang tidak nyaman seperti ini. Segera bertobat dengan memperbanyak membaca istigfar, kemudian saling memaafkan dan mengikhlaskan segala perilaku-perilaku negatif yang dilakukan oleh saudara kita selama ini. Kemudian kita bangun kembali hubungan-hubungan komunikasi yang selama ini terganggu. Yakinlah selama kita punya komitmen untuk membangun kebersamaan, maka hubungan komunikasi itu akan kembali terbangun, bahkan lebih solid lagi dari sebelumnya. Apalagi kita adalah saudara seiman, sebangsa dan setanah air, tentu tidak ada alasan bagi kita untuk menjaga jarak dengan menimbulkan sikap-sikap yang tidak terpuji.

BACA JUGA  Kepala LPMP NTB, Apresiasi Komitmen Pemda Lotim Dalam Program Sekolah Penggerak.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ, وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ, وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

KHUTBAH KEDUA

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَاَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا. أَمَّا بَعْدُ:

فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ, اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ. وَقَالَ تَعاَلَى, إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ, وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلىٰ ىيَوْمِ الدِّيْنِ, وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءِ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ
اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَالدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ

اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ.
رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَاوَاِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ

عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

Jakarta, 24 Rabiul Akhir 1442 H/10 Deseember 2020 M

Penulis : Marolah Abu Akrom